Fenomena Langka Di Dunia : Peristiwa Alam 19 Maret 2011 Terjadi Bulan Purnama Posisi Bulan Dekat Dengan Bumi

Fenomena Langka Di Dunia : Peristiwa Alam 19 Maret 2011 Terjadi Bulan Purnama Posisi Bulan Dekat Dengan Bumi - Entah usia dunia yang semakin tua atau sebuah peringatan buat manusia agar kembali ke jalan Allah. Beberapa hari lalu telah terjadi  Gempa Bumi Jepang 2011 Musibah Gempa Terbesar Di Jepang Berkekuatan 8,9 Skala Richter 

Peristiwa langit yang langka dan unik  akan terjadi pada 19 Maret mendatang. Saat itu, bulan purnama akan muncul dan jaraknya pada posisi terdekat dengan bumi. Fenomena tersebut hanya terulang tiap 18 tahun sekali.
Baca beberapa info unik berikut : 
  1. Fenomena Aneh 2011 Misteri Fenomena Lambang Misterius 'UFO' Muncul di Sleman Yogyakarta Usai Angin Kencang
  2. Gelang Power Balance Asli Original Palsu Topik Fenomenal
  3. Halo Matahari Yogyakarta Fenomena Alam Cincin Matahari Di Yogya
  4. Kuburan Menangis Fenomena Mistis Desi Di Makam TPU Prumpung
  5. Makam Gus Dur Ambles Jasad Utuh Fenomena Pancaran Sinar Di Makam Gus Dur
  6. Unik Aneh Nyata : Daun Telinga Bayi Asal Sumenep Berbentuk Lafadz Allah
Astronom dari Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional Thomas Djamaluddin mengatakan, pada 19 Maret 2011, bulan akan berada pada jarak terdekat dengan bumi sekaligus hampir bersamaan dengan puncak purnama.

Berdasarkan data astronomi, pada hari itu pukul 19.10 GMT atau 20 Maret pukul 02.10 WIB, jarak bulan dengan bumi 356.577 kilometer. Sejam sebelumnya, puncak purnama terjadi pada 19 Maret pukul 18.11 GMT atau 20 Maret pukul 01.11 WIB.

Dalam istilah astrologi, posisi itu dikenal sebagai super moon atau extreme super moon yang diyakini sebagian orang sebagai pertanda bencana bagi kehidupan makhluk di bumi. Namun menurut Djamaluddin, kalangan astronom tidak mengenal istilah tersebut, dan menepis ramalan bencana. "Kita harus faham perbedaan astrologi dan astronomi," katanya.

Astrologi adalah pemahaman bahwa posisi benda-benda langit berpengaruh pada nasib kehidupan manusia di bumi. Astrologi, kata peneliti senior astronomi dan astrofisika, itu bukanlah cabang sains. Sedangkan astronomi adalah cabang sains atau ilmu pengetahuan yang mempelajari gerakan dan kondisi fisik benda-benda langit.

Dia mengatakan, kejadian jarak bulan terdekat dengan bumi (perigee) adalah peristiwa bulanan, walau jaraknya bervariasi dengan periodenya rata-rata 27,3 hari. Begitu pula peristiwa bulan purnama dengan periode sekitar 29,5 hari. Karena perbedaan periode itu, kemunculan perigee yang bersamaan dengan purnama hanya bisa terjadi 18 tahun sekali.

Sejauh ini, kata dia, tidak ada bukti ilmiah yang mengaitkan extreme super moon dengan segala bencana 18 tahun lalu pada Maret 1993 atau sebelumnya. Tapi yang pasti harus diwaspadai adalah dampak menguatnya efek pasang surut di bumi terutama pada air laut ketika puncak bulan purnama dengan jarak bulan terdekat.

Bila cuaca buruk di laut dan wilayah pantai diperkuat dengan efek pasang maksimum saat perigee dan purnama, ujarnya, harus diwaspadai potensi bahaya di wilayah pantai yang mungkin saja menyebabkan banjir pasang (rob) yang lebih besar dari biasanya.

Demikian juga bila penumpukan energi di wilayah rentan gempa dan gunung meletus, efek penguatan pasang surut bulan mungkin berpotensi menjadi pemicu pelepasan energi.

Tetapi kondisi perigee bulan bersamaan dengan purnama bukan sebagai sebab utama bencana, tetapi bisa menjadi pemicu efek penguatan faktor lain. "Artinya, kalau tidak ada indikasi cuaca buruk di wilayah pantai atau tidak ada penumpukan energi di wilayah rawan gempa dan wilayah rawan gunung meletus, maka tak ada yang perlu dikhawatirkan dengan posisi perigee bulan bersamaan dengan purnama," kata Djamaluddin. (tempointeraktif.com)


Bagi Info ini Di :

0 comments: