Tips Aman Pilih Investasi Antara Emas Batangan Emas Perhiasan Atau Investasi Saham Yang Lebih Menguntungkan

Tips Aman Pilih Investasi Antara Emas Batangan Emas Perhiasan Atau Investasi Saham Yang Lebih Menguntungkan - Akibat dari lonjakan harga emas di tingkat dunia hingga mencapai level US$1.300 per ons telah membuat komoditas emas kian menarik untuk di pilih sebagai simpanan atau investasi. Bahkan tidaak sedikit para investor sengaja memburu emas karena berharap harga akan terus meningkat. Lalu bagaimana prospek keuntungan berinvestasi emas dan mau pilih emasa batangan atau perhiasan agar dapat untung.


Lonjakan harga emas dunia hingga level US$1.300 per ons telah membuat komoditas ini kian menarik. Tak sedikit investor memburu emas lantaran berharap harga akan terus meningkat, meski juga tak sedikit yang khawatir level itu hanya dianggap cuma bubble atau gelembung dimana sewaktu-waktu harganya akan jatuh lagi.

Direktur Eksekutif Asosiasi Pedagang Emas dan Permata Indonesia (APEPI) Iskandar Husein menilai melambungnya harga emas saat ini tidak bisa dilepaskan dari masih belum stabilnya kondisi ekonomi di negara-negara benua Amerika dan Eropa. Kondisi perbankan masih belum aman dan berisiko besar sehingga banyak investor beralih ke emas.

Menurut dia, harga emas diperkirakan akan terus naik hingga Desember nanti. Meskipun tidak bisa memperkirakan berapa harga maksimal yang bisa ditembus logam mulia ini, namun Iskandar sepakat harga emas kemungkinan akan terus naik dan sulit turun. "Jika tidak naik, harga tetap akan bertahan di kisaran US$1.315 per ons. Di Indonesia, saat ini diperdagangkan di kisaran Rp 350 ribu/gram."

Optimisme bertahannya harga emas di level tertinggi, menurut dia, karena banyak negara besar seperti China yang memupuk cadangan devisa dalam bentuk emas. Negara-negara ini tentu tidak ingin harga emas jatuh di pasaran. ”Mereka tak mau rugi. Kalau harga turun, mereka langsung umumkan akan beli emas dalam jumlah banyak. Kalau sudah seperti itu, harga emas akan naik lagi,” ungkap Iskandar.

Karena itu, investasi emas dianggap cukup aman, apalagi jika dibandingkan dengan saham. Namun, Iskandar mengingatkan bukan berarti tidak memiliki resiko. Sama seperti investasi properti yang harganya selalu dibilang terus naik, investor emas juga perlu waspada. ”Harga properti seperti tanah memang terus naik. Tapi kalau ada bencana seperti banjir juga tidak bernilai."

Dia memberikan contoh, ketika terjadi krisis, negara seperti China juga akan menggelontor pasar dengan persediaan emas sehingga harga emas bisa rusak. Tetapi turunnya harga emas biasanya tidak berlangsung lama dan cenderung kembali menguat. "Karena itu, investasi dalam bentuk emas lebih cocok untuk investasi jangka panjang, bukan jangka pendek."

Agar bisa untung, Iskandar memberikan tips untuk investasi emas.

Menurut dia, emas batangan lebih menguntungkan untuk berinvestasi dibandingkan emas perhiasan. Nilainya utuh karena tidak menambah biaya desain, tapi memang lebih ribet untuk penyimpanan.

”Bagi mereka yang benar-benar berinvestasi, emas batangan lebih menguntungkan. Kalau bisa yang berat sekaligus antara 50-100 gram karena hitungan per gramnya lebih murah dibandingkan dengan batangan kecil, apalagi dibanding beli emas perhiasan,” ujarnya, Senin (4/10). Selain itu, jika membeli emas batangan kecil, juga dikenai biaya produksi.

Sedangkan, untuk emas perhiasan, harganya memang lebih mahal ketimbang emas batangan. ”Bagi yang modalnya cekak, emas perhiasan juga bisa menjadi pilihan. Apalagi emas perhiasan bisa sekaligus untuk aksesori, bergaya. Kalau yang batangan tidak bisa,” ujar Leo Hadi Loe, Representatif World Gold Council Indonesia.  ( vivanews.com ) 

Bagi Info ini Di :

0 comments: